Monday, May 9, 2016

Negeri Simbol

Di jalanan Kota di Negera yang sering disebut Negara Berketuhanan, Berkeadilan, Berkeadilan, dan berkemanusiaan yang adil dan beradab.
A : Bro, laper, makan bakso dulu yuk.
B : yok, sama nih, laper naudzubilah.
A : eh itu mamang tukang baksonya ISIS atau mungkin Al-qaedah, mungkin juga Taliban.
B : eh, iya dia pake lambang Tauhid, laa ilaha illallah (Tiada tuhan selain Allah) . Astaghfirullah Bro bener, dia pengancam NKRI. laporin Polisi, TNI, Propam.
dan ditangkeplah mamang Bakso ini. gak jadi makan lah si Bro A dan Bro B ini . lapak baksonya segera ditutup, dan BPOM menganalisis bakso tersebut yang diduga mengandung lemak ISIS.
karena masih laper mereka jalan lagi, dan berinisiatif masak sendiri. cuma panci dirumah ilang karena dicolong. Jadi mereka menuju pasar dan hendak membeli panci. namun mereka tekejut ketika memilh panci panci tersebut.
A : Bro, liat ini ada lafadz Allah , jelas nih tulisan arabnya Allah. liat liat.
B : lah iyaa, penistaan agama ini. masak ditarok di panci. oke kita laporin ini penjualnya ke polisi.
akhirnya dagangan panci tersebut diangkut polisi. dan disegel. karena diduga mengandung penistaan agama. si Bro A dan Bro B ini gak jadi lagi beli panci.
Ditengah kelaparan yang merajalela. ia berinisiatif membeli salah satu minuman besoda yang cukup populer di negeri ini. tapi alangkah terkejutnya mereka lagi.
A : liat broo, penistaan agama dimana mana. liat logo ini.
B : kenapa bro? biasa aja.
A : mata kamu ini mata awam ternyata. liat perhatikan baik baik, balik balik, mirorin, balik lagi, mirorin lagi, balik lagi, up down. right left
B : ehm, jadi gak bisa kebaca.
A : ini itu bacanya Tiada Allah. huruf arab ini. gak bisa ngaji ya?
B : wahhh, penistaan broo. laporin, kita harus boikot ini.
sekali lagi. si Bro AB ini gak jadi minum pula. dan akhirnya mereka berinisiatif membeli air mineral kemasan saja.
B : eh bro, ini bungkus kemasan kreatif ya. liat deh tulisannya dicetak kebalik, cuma bisa dibaca dari sisi dalemnya.
A : iya, ya, kreatif, (sambil mengeja) Alhamdulillah. wah iya, alhamdulillah kebacanya.
B : tapi bro, ini penistaan juga gak?
A : enggak lah, soalnya ini bahasa Indonesia.
Akhirnya mereka melanjutkan perjalanan, meski masih laper, setidaknya kembung minum aer.
A : bro liat- liat bro. ada yg pake Logo PKI.
B : hah? mana-mana? dibaju? bendera ?topi? dimana?
A : lagi lagi mata kamu ini mata awam bro. liat itu dia pake pin PKI di dadanya?
B : mana sih? gak liat nih. oh itu ya? kecil banget bro. aku aja gak liat itu logonya apa.
A : kan matamu ini mata awam.
B : yaudah, kita stopin dia. hajarr. NKRI harga mati.
kemudian mereka menghadang pengemudi motor yang masih bocah
A : hey loee bocaaahh, minggir loe, stopp.
bocah : kenapa om?
A : loe kenapa loe pake pin PKI, PKI loe ya?
Bocah : PKI apaan om, bukan saya bukan PKI, Saya cuma lagi PKL.
A : ini loe pake pin palu arit.
Bocah : ohh ini,salah liat om. ini logo cccp. om pake MPC gak? playernya udah bisa ngeplay MKV belom? kalo udah mungkin pake codec pack ini om.
A : ah, gak faham.
B : udah bro, kemaren emang diinstalin CCCP sama si C di laptop loe buat loe nonton downloadan anime.
A : bodo amattt. tau gua ini PKI. loe PKI.
B : iya nih, PKI loe. (sambil menghantamkan bogem ke kepala nih bocah yg terlindung helm).
A : Buka, buka helm loe. loe tau gak ? gua anak jendral. matiii loe.
B : bro, loe anak jendral? kok baru tau? perasaan anak PNS.
A : kalo gak salah sih kakek gua jendral. udah, buka cepet helmnya.
B : kok mirip ponakan gue ya (membatin)
A : buka, masker coba
B : lah iya, ponakan gue nih Bro.
A : gak peduli gua. ini ponakan loe atau bukan. PKI harus dibasmi. (sambil nabokin)
B : hooh, setuju gua. apapun yang membahayakan kedaulatan NKRI, mau itu keluarga, bini, atau anak, ponakan, bakal gua basmi (sambil nendangin)
mereka memanggil polisi, untuk menyerahkan itu bocah, namun itu bocah hanya diperingatkan saja, dan melanjutkan perjalanannya.
A : lain kali kita pake tshirt Turn Back Crime.
B : biar apa bro.
A : biar disangka polisi, males banget gua. itu polisi cuma nasehatin Antek PKI itu doang, negara gua keancem bro. kemaren ada berita, PSK tertipu , dikira Polisi karena pake itu tshirt.
B : kita menipu namanya bro kalo gitu.
A : bukan nipu, tapi banyak orang yg gak tau aja itu cuma kaos kampanye aja, dijual bebas kok. kita gak nipu, cuma mereka aja ketipu.
B : yaudah yok cari itu kaos, kita berburu antek PKI, ISIS dsbnya itu yg mengancam NKRI.
hingga sampailah mereka di sebuah distro.
A : om, ada kaos Turn Back Crime gak?
Pegawai Distro : gak ada mas, ini distro khusus kaos kaos music. ada rock, pop, kpop, metal, thrash metal. ada bon jovi, slank, exo, JKT48 ada juga nih Kreator.
A : Wiih, ini PKI.
pegawai Distro : bukan mas, ini lambang band Kreator dari jerman.
B : pokoknya ini lambang PKI. organisasi terlarang di sini.
A : kita laporin, kita tutup tempat ini.
pegawai Distro : wah mas jangan, ntar saya gak kerja.
A: demi keamanan negara, mana ownernya ini. jangan jangan dia antek PKI.
B : udah tutup aja, kita laporin polisi lagi.
Akhirnya setelah ditutup itu toko, dan ownernya dimintai keterangan. mereka pindah distro lain, dan ketemulah toko yang menjual perlengkapan polisi.
A : ada polo shirt Turn Back Crime gak?
penjaga toko : ada nih mas, best seller.
A : ada yg lengan panjang gak?
Penjaga toko : enggak ada mas, semua nya juga lengan pendek.
B : gak papa lah bro. emang kenapa?
A : enggak loe liat, gua, biasanya sih pake baju koko, atau safari lengan panjang, atau enggak jas. kalo pake polo shirt gini. otot tangan gue keliatan. gua gak mau sombong.
B : yaelah, gak papa kali. gua beliin nih buat loe. yok pake.
saat mereka ganti baju, si B terkejut.
B : Bro, loe tatoan ternyata.
A : iya, gak papa, paling dikira reserse.
B : bukan gitu, kenapa loe tatoan. tau itu dilarang agama? atau jangan jangan loe ini preman? yakuza?
A : Ah elu, serius amat, cuma toto doang. ini kebebasan berekspresi. dinegeri ini sudah bebas yang kayak ginian.
B : jaman dulu, loe bisa mati kalo pake tato, cuma tahanan kelas kakap yg bertato. terus pas keluar loe udah di tembak penembak misterius.
A : jadi loe pikir gue preman? loe yang gua angkat tau dari dunia gelap. gue kasih loe posisi di organisasi gue, terus loe nuduh gue preman? penjahat gitu?
B : gue pikir loe orang baik, ternyata loe tatoan.
A : Loe mau jadi tuhan ya? Tuhan itu tidak mengadil hambanya hanya dari niatnya, pikirian nya. tapi dari perbuatannya. Dulu Tuhan melarang para malaikatnya untuk mencatat niat buruk hambanya, jika hambanya melakukan keburukan tersebut barulah dicatat. terus kamu ngadilin gue bukan dari niat gue, tapi dari penampilan gue, dangkal banget pikiran loe. kalo gua makar kayak PKI, kudeta. atau ngebom kayak ISIS atau gebukin orang yang gak salah kayak preman nah baru loe bisa nuduh gue.
B : oke, gue salah. maaf. gua gak mau menghakimi orang dari penampilannya aja, tapi harus dari perilakunya.
A : oke, kita jalan lagi, kita berburu antek asing, aseng, PKI, ataupun ISIS sekarang.
B : sebentar bro, kita tadi ngegebukin ponakan gue cuma gara gara dia pake pin palu arit. loe udah ngehakimi orang cuma dari penampilannya.
A : hey, loe selalu awam bro. loe gak tau apa yang gue tau. menyebarkan paham PKI itu dilarang ada TAP MPRS nya. dia sudah melakukannya dengan pake lambang itu. Gini ya, niat kita ini baik. menjaga negara dari rong rongan asing, koruptor, PKI, ataupun terorisme.
B : tapi, apa yang kita lakukan itu...
A : sabar dulu, Tuhan itu memerintahkan para malaikatnya mencatat satu pahala untuk niat baik seseorang. jika melakukan kebaikan itu akan dituliskan 10-700 kebaikan.
B : tapi bisa saja, yang kita lakukan ini keliru.
A : dalam sebuah tindakan, atau ijtihad, kita sudah memikirkan baik baik. Jika kita menghakimi sesuatu, dan itu benar Tuhan akan mencatat 2 kebaikan, jika salah dia akan dicatat 1 kebaikan meskipun keputusannya salah. dunia ini ladang amal sobat. Jadi yang penting niat kita ini baik.


B : baiklah, aku mengerti sekarang. mari kita selamatkan negeri ini.

Monday, February 1, 2016

saat aku menyakiti seseorang, sessungguhnya aku menyakiti diriku sendiri. 
saat aku telah membohongi seseorang, sesungguhnya aku telah dibohongi diri sendiri. 


Aku tau, paku yang menancap memang bisa dicabut, tapi tak bisa mengobati luka di dinding.

Aku tau setitik sianida mampu membunuh didalam secangkir kopi manis.

Tak perlu pedang untuk menebas leher.

tak perlu sebuah belati untuk membuat luka menganga di hati.


lalu,
Bagaimana bisa aku biasa, saat perih yg kau rasa ialah dosa  bagi-ku.
Tangismu juga tangisku. meskipun aku yg menancapkannya pas dihatimu.


Namun kadang kesalahan hadir seperti jalan takdir.membuat ku tak tahu itu hina dimatamu.


tapi luka adalah luka.maaf pun hanya wirid doa.




  Catatan untuk ku dan seseorang

Friday, October 23, 2015

Bincang sumsel Dialog Goproid Palembang