Friday, July 16, 2010

Mengahayal Dulu Sebelum Bercita-cita

Suatu hari, ya arrraaaaaa,,kayak anak SD aja pake suatu hari, tapi ya emang bener sih suatu hari. hari apa saya juga lupa, tapi kan gak penting. pokoknya saya ingat nya hari itu nganterin ibu berbelanja, ceeiiiilleee rajin banget ya. setelah capek muter muter dan bawa 3 kantong asooooyy dengan cap supermarket (biar gaya sedikit) yang buat kedua bahu saya pegel minta ampun, (sering sering aja gini bisa kerja jadi kuli panggul), nah akhirnya memutuskan untuk naik Trans Musi dari bawah Ampera.
Di perjalanan hati ku lebih iba melihat kerumunan ibu ibu yang seolah kayak penumpang Titanic menunggu didepan anjungan, betapa inginnya naik sekoci(bener gk ejaanya hehehe). maka dengan berbangga hati saya memberikan tempat duduk saya dan bersedia bergelantungan di dalam Bus seharga Rp3000,, hehehe maksudnya ongkosnya. Tapi betapa beruntungnya diriku melihat seseorang dengan pakaian batik, sarung tangan, helm Sepeda, dan tentu Sepedanya. yang kutaksir harganya sekitar 3jt. dengan ringannya dia berjalan di jalan raya, gk takut keserempet Bus Trans ini,,wkwkwkwk tapi saat kemacetan menghadang jalan. saat mobil hanya bisa berjalan 30cm aja,, motor pun sulit mencari celah, orang dengan sepeda itu dengan mudahnya menyelip nyelip, (aaaahhhhaaaaa ini dia solusi kemacetan), saya bisa pastikan bahwa orang ini bukan gk punya duit untuk beli motor atau bahkan mobil. tapi mungkin dia ikut program Bike to Work. karena liat dari sepeda, aksesoris yang di pakai, dan pakain yang dia gunakan terlihat dia bukan orang biasa (wah naik sepeda udah jadi gengsi sendiri nih)

Bayangkan Jalanan kota palembang yang hanya lebar berapa meter sih?? udah di penuhi dengan Motor, Mobil, Bus Kota, Angkot, dan Bus Trans Musi. kalo waktu waktu yang sibuk, macet udah jadi hal biasa, walau gk semacet yang kayak di Jakarta. nah Sepeda selain menekan Polusi Udara, membuat Bugar badan, juga gila ini kendaraan bisa menyelip lebih mudah dari pada motor kalo lagi macet.

Kok Saya bisa kelupaan dengn kata bercita cita diatas ya, hmm back to the point, salah satu cita cita saya adalah menjadi jurnalis, wartawan, terus apa hubungannya dengan sepeda, jadi wartawan Sepeda,,wkwkkwkw ya boleh sih disebut gitu. Tapi gymana ya kalo saya jadi wartawan yang umumnya berpetualan dengan motor gede menyusuri kota. diganti dengan sepeda, ehh saya sedang membayangkan nuansa seperti iklan rokok di TV dengan mengendarai sepeda melakukan aksi stuntman,, berlari memanggul sepeda,,(eh gymn kalo sepedea lipat biar gk repot)


kayaknya keren juga sepeda ini. Terus jeprat jepret saat meliput penyebab macet, ketika wartawan lain juga ikut terjebak macet,,hwaaahahahhahahahaha,,,
terus sepeda juga masih arif kalo jalan di trotoar gk kayak motor kan?? wkwkw

wartwan yang comute dengan sepeda. bisa dapet penghargaan saya,, *www.ngarep.com*

wah saya jadi inget tadi pagi ketemu My Pakde di jalan yang kalo gk salah ketua bike club,ehh nama clubnya Tanjung Raya Bikers Club.  tiap pagi atw sore bahkan minggu keliling kampung denga sepeda
hehehe ini dia My Pakde dengan sepeda nya.

0 comments:

Post a Comment