Tuesday, April 5, 2011

Antara Biduan dan Nenek Marni

OT atau Orgen Tunggal memang akrab dikalangan masyarakat menengah kebawah, OT kadang menjadi satu satunya acara hiburan dalam sebuah Hajatan, mulai dari Khitanan hingga Pernikahan, kecuali kematian sama syukuran naik haji aja yang gak pake jasa OT.
Seminggu yang lalu tetangga saya sedang merayakan syukuran anak nya yang sudah Khitanan beberapa waktu sebelumnya. Dan OT jadi bagian besar dalam mengisi acara selain Makan-makan.
Nah, sayangnya banyak sekali acara OT yang menimbulkan keributan, termasuk kali ini. Ketika hari menjelang siang, sedangkan biduan belum mendapatkan uang Saweran, terdengar jelas bagaiamana biduan miminta uang saweran dari para undangan yang hadir "Ayo, Mana sawer nya!!". ternyata kata kata itu pun belum berhasil menarik uang dari kantong hadirin. Sehingga si Biduan itu mesti turun panggung dan membujuk beberapa bapak-bapak yang duduk dibagian depan. Ternyata belum ampuh juga cara-cara itu. Klimaksnya si Biduan mulai berjoget seronok dan menggoda seorang tamu dengan goyangannya. Sebagian besar tamu justru tertawa melihat kejadian itu. Tetapi tidak dengan seorang ibu yang ternyata Istri dari tamu yang digoda itu.



Dengan raut marah si ibu yang duduk di bagian tengah mendekati Suaminya dan "minta pulang".
Saat Rombongan ibu yang marah itu pulang, diatas panggung si Biduan menyampaikan maaf, tetapi diakhir kalimatnya tidak etis "maaf ya bu, pak. Ternyata zaman dulu dan sekarng berbeda. sekarang zaman merdeka"

Kejadian itu ternyata tidak membuat kapok dua biduan dengan pakaian tertutup namun ketat itu. Di setiap nyanyiannya selalu terselip kata kata Minta Sawer. hingga akhir acarapun dua biduan itu belum juga mendapatkan uang saweran, Kecuali Nenek ini.


Nenek ini bernama Marni ia adalah tetanggaku,Umurnya sudah sekitar 80 tahun (kata sebagian orang malah umurnya sudah 100 tahun). Dengan lincah nenek ini joget di panggung. Aksi nenek Marni ternyata membuat beberapa tetangga justru nyawerin si nenek dengan uang beberapa puluh ribu.

0 comments:

Post a Comment