Sunday, August 28, 2011

(GoVlog-Ramadan) Manfaat Perbedaan 1 Syawal

Posting ini berdasarkan hasil perbincangan saya dengan Mamas (kakak saya), ketika kami baca berita di salah satu situs News Online tentang salah satu komunitas Muslim yang akan berlebaran lebih awal dari tanggal yang ditentukan pemerintah. Apakah hal itu menjadi masalah bagi kita?



Mamas : wah, gak barengan lagi nih lebarannya.
Saya : Awal puasa aja ada yang beda-beda.
Mamas : Tapi enak ya, kalo di Negara kita ini sudah menghargai perbedaan.
Saya : Dihargai Berapaan mas? haha
Mamas : ya, kita gak ngeributin lagi mau beda tanggal lebarannya kapan. Dulu katanya ada beberapa komunitas muslim yang saling gontokan karena perbedaan kunut, Sholat sampe hari lebaran. sampe bakar bakaran malah. itu sih katanya.. gak tau deh bener apa enggak.
Saya : emang, kenapa kok bisa beda ya hari lebarannya?
Mamas : beda cara ngeliat bulan kali,. misalnya ada yang pake cara hisab, ada yang pake cara rukyat. Kalau aku sih, Au ah gelep, Gak Paham.
Saya : Tapi tau gak kalo beda satu syawal tuh ada manfaatnya.?
Mamas : Maksud loe, bisa seenaknya gitu milih lebarannya kapan?gitu?
Saya : Eh, Bukan..Coba pikirin, Mayoritas di Indonesia ini kan Muslim. Untuk ngurusin kegiatan keagamaan kita ini gak bisa ngasih tanggung jawab ke orang yang Non Muslim kan?
manfaatnya nih, Pertama, Siapa yang mau dokumentasiin acara sholat Id, kalo wartawannya pada sholat? Kepikir gak? wartawan yang lagi motretin orang yang sholat Id itu, apa dia Sholat? sholat kok sambil moto?
Ilustrasi gambar diambil dari beberapa sumber
Kedua : Yang sholat di tempat yang rame, Misalnya di Masjid Agung, jika Sholat id jamaah kan pada membludak. Bahkan Jembatan Ampera sampai ditutup. Nah untuk mengatur lalu lintas, parkir sama keamanan kan kita perlu Polisi. Kalo polisinya ikutan sholat siapa yang ngatur dan ngamanin?
Ilustrasi gambar diambil dari beberapa sumber


Mamas : hahah, dasar, Enggak kayak gitu juga kale.

Jadi buat apa kita ngeributin perbedaan hari Lebaran. yang penting silahturahmi berjalan, hidup harmonis, keutuhan terjamin, dan Cuma Allah yang menilai ibadah kita secara adil.
Terus Kamu kapan lebarannya nih?




4 comments:

  1. wah betul banget mas bro...
    perbedaan itu warna peradaban.. mantapkan hati, bijaklah dalam bersikap termasuk masalah perbedaan..klo dah gitu kan jadi harmonis dan romantis..heee..mohon maaf lahir batin dah klo gitu yak!

    ReplyDelete
  2. saya besok hari akan berlebaran, pada tanggal 30 Agustuus 2011.
    taqabalallahu minna wa minkum ya.

    Oh ya, pendapat saya pribadi, perbedaan itu bagaimanapun juga merupakan awal dari terciptanya suatu perpecahan. Sehingga perbedaan itu harus mampu kita kondisikan menjadi bertemu dalam satu titik temu hingga menjadi bersatu, selayaknya kebhinekaan Indonesia yang bersatu menjadi Pancasila.
    Akan tetapi memang, dalam melihat segala perbedaan itu, kita harus melihatnya secara bijak. ;)

    Utk penetapan 1 Syawal sendiri, hisab dan rukyat sama-sama berdasarkan ilmu dan hadits yang shahih. Jd, insya Allah apapun pilihan kita dapat kita pertanggung jawabkan nantinya.
    http://noorzandhislife.blogspot.com/2011/07/berawal-dari-permasalahan-nifsu-syaban.html

    ReplyDelete
  3. Mohon maaf lahir bathin juga ya,, eratkan terus silahturahmi. ..

    Untuk semuanya selamat Berlebaran.
    mampir kerumah ya,saya dah buat empek2. hihi

    ReplyDelete
  4. saya suka pempek, tp pempek yg ada di sekitar jawa barat aja. hehehe...

    ReplyDelete